“Kapan Nikah?”

Kali ini Susiana Gomez (bukan nama sebenarnya) berbagi keluh kesahnya menjadi seorang wanita lajang di penghujung dekade kedua hidupnya.

Image Source: Pinterest

Udah lumayan kontroversial belum judulnya? Yes. Lumayan, clickbait-nya berhasil juga. Sebenernya kali ini gue mau numpang keluh kesah aja sih. Gua yakin pasti banyak yang merasa terwakilkan perasaannya sama post gue ini. Cuma dipendem. Yakin banget, pasti gini deh orang-orang (ceileee PD banget). Oke. Gua jelaskan background-nya dulu kali ya. Gua adalah seorang cewek in my late twenties. Alhamdulillah gua diberkahi dengan pekerjaan yang gue sukai, posisi yang oke di kantor, kesehatan yang prima, orang tua yang masih gua bisa temui setiap harinya, temen-temen deket yang suportif dan berbagai hobi yang gue senang jalankan. Cuma emang harus gue akui, peruntungan gue di bidang jodoh emang kayak nasibnya Bad Luck Brian di meme 9gag (bukan sponsor – red). Apes mulu aja. Boro-boro mau nikah, sampai sekarang gua masih single, belum terlibat hubungan yang serius dengan pria. Gua tu kesel kalau ada yang ngomong ke gue kayak gini:“Inget, lo kapan mau nikah? Bentar lagi umur lo tu kepala 3…” Biasanya kalimat tersebut diikuti dengan:“Jangan keasikan kerja… Inget, your biological clock is ticking. Lo tuh cewek.” Sumpahhh, jujur dehh. Berapa banyak dari kalian yang suka denger kalimat kayak giniii? Ada 3 poin kenapa gua selalu kesel denger kalimat-kalimat di atas:

  • “Bentar lagi lo tuh umur kepala 3…”

Pertama-tama, thanks ya udah ngingetin kalau bentar lagi gua bakal tambah tua!!! Kepala 3 mann! Ini tu nambahin stres banget. Udah mah gua gak suka tambah tua, terus jujur ya kok rasa-rasanya semua cerita dari temen-temen gue tentang umur kepala 3 tu gak ada bagus-bagusnya. Ada yang bilang kalau udah kepala 3 sekalinya gendut, bakal susah nuruninnya. Ada lagi yang bilang kalau udah kepala 3, kulit lo bakal kendor, makanya harus rajin pake skincareanti ageing. Ada lagi yang bilang kalo udah kepala 3, lo bakal lebih rentan encok dan rematik. Sumpah jompo banget gak ngerti lagi. Ditambah sekarang ada deadline buat jodoh. Kalau udah kepala 3, jodoh makin susah dicari. Astagfirullah. Kasian amat.

Bisa gak sih kita kayak bule-bule gitu, yang menyambut umur 30 dengan ceria… Sampe ada slogannya kan, “Life Begins at 30.” Kayaknya ini lebih gak madesu.

  • “Inget, your biological clock is ticking. Lo tuh cewek.”

Gua gak pinter-pinter amat sih urusan pelajaran biologi. Cuma asumsikanlah maksud dari kalimat ini adalah bahwa ketika umur udah mepet 30, menurut orang banyak chance lo sebagai cewek untuk punya anak semakin kecil. Gua agak sedih denger kalimat ini karena seolah-olah kalau gua udah umur 30, gua tu kayak bunga layu. Gak subur lagi. Gak dikitari kumbang-kumbang (elahhh). Padahal yang musti gue inget adalah yang namanya punya anak itu amanah dan rezeki dari Yang Maha Kuasa. Faktornya dikasih/gak dikasihnya gak hanya dibatasi sama umur, tapi juga kesehatan fisik dan mental (kadang juga kesiapan finansial, when you think about it). Seinget gue banyak juga kok banyak wanita yang masih melahirkan di atas umur 30. Karena badannya sehat dan bugar. Kayak Dian Sastro yang sampe sekarang bugar dan fit banget. Masih bisa lari half marathon. Selain itu orangnya sudah siap mental untuk punya anak. Kayak Andien, yang punya anak umur 31. Gentle birth gentle birth gitu lagi. Gak di rumah sakit lahirannya. Kenapa reference gua artis-artis yang aktif di Instagram semua ya. Duh, terlalu #kidsjamannow. Rezeki punya anak itu pastinya udah sepaket. Sepaket sama suaminya juga tentunya. Nah gimana kalo fokusnya ke cari calon lakinya dulu aja.Please jangan nakut-nakutin orang pake alasan umur biologis cewek…

  • “Jangan keasikan kerja”

Ini kalimatnya sebenernya ganggu banget, tapi agak bisa dimaklumi. Karena biasanya asumsi cepet aja, kalau belum nikah mepet umur 30 pasti karena sibuk kerja. Sibuk kejar posisi di kantor, sibuk naikin performance supaya promosi. Padahal ya baguslah kan asik kerjaaa, hari gini masi punya kerjaan yang disuka tu alhamdulillah banget sis! Banyak yang saat ini gak punya pekerjaan tetap atau terpaksa melakukan kerjaan yang mereka gak suka. Yang orang-orang cepet nge-judge nya adalah kalau keliatan sukses di karir, pasti orangnya gak punya kegiatan lain di luar pekerjaan. Padahal gua sendiri punya kegiatan dan hobi di luar kantor yang gue tekuni. Ini juga membuat gue banyak ketemu orang-orang baru. Dan gua yakin banyak banget cewek-cewek modern juga kayak gini. Ini adalah bagian dari usaha kita untuk menjalani hidup dengan positif dan menambah kualitas diri. Sambil usaha liat kanan kiri juga tentunya. Teteeuppp. Dan jodoh kan udah ada yang ngatur ya, mana kita tau bakal ketemu dimana. Tau-tau ketemunya di kantor, karena keasikan kerja. Wekkkkk. Intinya, gara-gara pertanyaan kayak gini gua merasa emang masyarakat Indonesia tu harusnya dikasi award sebagai masyarakat yang paling ngurusin urusan orang lain se-Asia Tenggara. Aslik. Sesantai itu loh orang-orang bisa melontarkan pertanyaan yang kadang buat beberapa orang bisa jadi sensitif banget. Coba deh pikir, kalau kita nanyain pertanyaan di atas ke orang yang kita gak tau latar belakangnya – terus setelah nanya ternyata kita baru tau dia baru batal nikah padahal udah DP gedung… kasian kannn! Untungnya gua sekarang udah siap dengan jawaban template tiap gua ditanyain pertanyaan kayak di atas tadi: “Iya maunya sih cepetan nih. Tapi belom ada calonnya. Bantuin dong cariin, pleaseee.” Terus tau gak, rata-rata orang abis diomongin kayak gitu malah pada ngilang. Pada males juga bantuin cariin lo calon pacar/jodoh.

Sebel gak lo.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *